UTAK – ATIK KOORDINAT GEOGRAFIS DAN UTM

Peta MakasarKalau kita memperhatikan sebuah  peta, kita akan  melihat garis – garis membujur (menurun) dan melintang (mendatar) yang akan membantu kita untuk menentukan atau mengetahui suatu  tempat di muka bumi.  Garis – garis tersebut memiliki ukuran (dalam bentuk angka) yang dibuat berdasarkan kesepakatan. Perpotongan antara garis bujur dan  melintang tersebut yang dinamakan Koordinat Peta. Dengan adanya sistem koordinat, orang – orang akan saling memahami posisi masing – masing di permukaan bumi. Dengan sistem koordinat pula, pemetaan suatu wilayah akan lebih mudah. Saat ini terdapat dua sistem koordinat yang biasa digunakan di Indonesia, yaitu sistem Bujur – Lintang dan Sistem Koordinat UTM (Universal Transverse Mercator). Sistem koordinat Bujur – Lintang tidak cocok digunakan di tempat yang dekat dengan Kutub, karena garis bujur akan menjadi lebih pendek daripada daerah Khatulistiwa. Namun, kedua sistem koordinat ini cocok digunakan di Indonesia.

SISTEM KOORDINAT BUJUR LINTANG (LATITUDE – LONGITUDE)

Sistem Koordinat Bujur Lintang (Latitude – Longitude) terdiri dari dua komponen yang menentukan, yaitu :

  1. Garis dari atas ke bawah (vertical) yang menghubungkan kutub utara – selatan bumi, disebut garis lintang (Latitude).
  2. Garis mendatar yang sejajar dengan Khatulistiwa, disebut garis bujur (Longitude).

Untuk membagi dunia dalam wilayah utara dan selatan, maka ditentukan sebuah garis yang tepat berada di tengah, yaitu garis Equator / Khatulistiwa. Untuk membagi wilayah timur dan barat, maka ditentukan sebuah garis Prime meridian yang terletak di kota Greenwich (Inggris), dan perpotongannya bertemu di wilayah laut pasific, yakni memotong kepulauan Fiji.

koordinat geografis

Cara membaca koordinat bujur – lintang yaitu derajat (o), menit (’) dan detik (”). Karena bentuk dunia seperti bola, maka ketentuan yang mengatur koordinat bujur – lintang mirip dengan rumus matematika tentang lingkaran.

Contoh : 10o 21’ 20” LS dibaca 10 derajat 21 menit 20 detik Lintang Selatan.

Jarak dari garis bujur/lintang adalah sebagai berikut :

1o bujur/lintang                   = 111,322 kilometer                = 111.322 meter

1o bujur/lintang                   = 60’ (menit)                           = 3600” (detik)

1’ (menit) bujur/lintang      = 60” (detik)

1’ (menit) bujur/lintang      = 1.885,37 meter

1” (detik) bujur/lintang       = 30,9227 meter

Contoh :

Berapa jarak antara 5º 20’ 20” sampai 7º 25’ 30” ?

Jarak antara dua titik tersebut adalah : 2º 5’ 10”

2º x 111.322 meter             = 222.644         meter

5’ x 1.885,37 meter            =     9.426,85    meter

10” x 30,9227 meter           =        309,227 meter

Total jarak kedua titik tersebut adalah 232.380,077 meter atau 232, 38 km.

Contoh soal ke dua :

Kota A berada di koordinat 107º 40’ 33” dan Kota B berada di koordinat 108º 27’ 11”

Berapa Jarak kota A dan B?

108º 27’ 11”  – 107º 40’ 33” = 1º 47′ 38″ (untuk catatan, 1º = 60 menit, dan 1 menit = 60 detik)

1º x 111.322 meter = 111.322 meter

47′ x 1.885,37 meter = 88.612,39 meter

38″ x 30,9227 meter =  1.175, 0626 meter

Jarak Kota A dan B adalah 201.109,4526 meter atau 201, 109 km

Mencari Koordinat Suatu Tempat di Peta Berdasarkan Koordinat Bujur – Lintang

1.  Perhatikan dan catat skala peta yang digunakan.

2.  Lakukan perhitungan sederhana berdasarkan skala peta, 1’ atau 1” di peta = berapa cm.

3.  Pastikan titik atau  lokasi yang akan ditentukan koordinatnya.

4.  periksa garis bantu bujur/lintang terdekat dengan titik tersebut.

5.  gunakan penggaris untuk mempermudah pengerjaan dan penentuan jarak titik.

Memasukkan Koordinat ke Dalam Peta

Jika kita ingin memasukkan  titik suatu daerah ke dalam  peta,  langkah – langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut :

1.  Perhatikan dan catat  skala peta yang dipergunakan.

2.  Lakukan perhitungan sederhana berdasarkan skala peta, 1’ atau 1” di peta = berapa cm.

3.  Perhatikan peta, lihat garis bantu bujur – lintang yang ada di peta.

4.  Pastikan bahwa titik koordinat yang kita miliki ada di peta.

5.  periksa garis bantu bujur/lintang terdekat dengan titik tersebut.

6.  gunakan penggaris untuk mempermudah pengerjaan dan penentuan jarak titik.

Contoh :

Picture BandungDiketahui bahwa jarak antar karvak pada peta geografis adalah 37 mm atau 30″ (detik).

Berdasarkan peta diatas, di koordinat berapakah titik 810 P CIMAHI?

digunakan rumus :

Rumus Absis x

  • Garis bujur tepi kiri/barat (ddº mm’ (ss + n1)” BT = ddº mm’ ss”BT

Rumus Absis Y

  • Garis lintang tepi atas/utara  (ddº mm’ (ss + n2)” LS = ddº mm’ ss”LS

Garis Bujur tepi kiri adalah 107º 30’ 30” BT, dan garis lintang paling dekat adalah 07º 59’ 00” LS

jarak (a) dari garis bujur terdekat adalah 7 mm dan (b) dari garis lintang terdekat adalah 23 mm.

maka, titik koordinat puncak 810 P CIMAHI berada di :

hasil absis X

107º 30’ (30 + n1)” BT = 107º 30’ 35,67” BT

Hasil Absis Y

07º 59’ (00 + n2)” LS = 07º 59’ 18,65” LS

jadi, titik 810 P CIMAHI berada di koordinat :

107º 30’ 35,67” BT, 07º 59’ 18,65” LS

SISTEM KOORDINAT UTM (UNIVERSAL TRANSVERSE MERCATOR)

 Untuk koordinat UTM, bumi dibagi menjadi 60 zona bujur yang dimulai dari lautan Teduh (pertemuan antara garis 180° Bujur Barat dan 180° Bujur Timur) menuju ke timur . masing – masing zona bujur memiliki lebar 6° atau 667 km. Garis lintang UTM dibagi menjadi 20 zona, dengan panjang masing – masing lintang adalah 8° atau 890 km. Zona lintang dimulai dari 80° LS – 72° LS diberi nama Zona C sampai dengan Zona X di 72° – LU – 84° LU. Untuk huruf (I) dan (O) tidak digunakan.

pembg_zoneWilayah Indonesia terbagi dalam 9 zone UTM, mulai dari meridian 90° BT hingga meridian 144° BT dengan batas paralel (lintang) 11° LS hingga 6°LU. Dengan demikian, wilayah Indonesia dimulai dari zone 46 (meridian sentral 93° BT) hingga zone 54 (meridian sentral 141° BT).

ZoneUTMforIndonesia

About endro sambodo

So Peacefull ◄ Jadilah orang yang berguna dan bermanfaat bagi orang lain • Bila engkau belum bisa, setidak-tidaknya, berusahalah untuk tidak merugikan orang lain ►

Posted on 29 Desember 2013, in Adventure. Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. Mas Endro, terimakasih buat utak-atik koordinat GCS dan UTM nya. Tulisannya sangat membantu saya untuk lebih memahami sistem koordinat..
    Sukses selalu!!!!!

    Best Regard
    Teddy RF

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: